Minggu, 19 November 2017

Langkah Menuju Surga

Langkah ini membuat aku kagum hingga aku pilih untuk aku bagikan kepada orang yang aku cintai.

🌼 Ada Lima perkara, kita semua pasti inginkan serta berusaha untuk mendapatkannya.

1. Wajah yang menarik
2. Duit yang banyak
3. Sehat dan kuat
4. Anak-anak yang patuh  dan sukses
5. Tidur nyenyak tanpa Obat penenang

🌾 Hal itu Mudah kita peroleh, hanya butuh waktu 15 menit saja.

Bagaimana caranya... 💬

قال رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم
من ترك صلاة الفجر فليس في وجهه نور

✔ 1. Nabi bersabda, “Barangsiapa yang tinggalkan salat subuh maka wajahnya tak akan ada cahaya.”

ومن ترك صلاة الظهر فليس في رزقه برگة

✔ 2. Barangsiapa yang tinggalkan salat zuhur niscaya tak ada keberkahan dalam rezekinya.

ومن ترك صلاة العصر فليس في جسمه قوة

✔ 3. Barangsiapa yang tinggalkan salat asar niscaya tak ada kekuatan dalam jasadnya.

ومن ترك صلاة المغرب فليس في أولاده ثمرة

✔ 4. Barangsiapa yang tinggalkan salat magrib niscaya tak ada buah hasil yang boleh dipetik dari anak-anaknya.

ومن ترك صلاة العشاء فليس في نومه راحة’’’’

✔ 5. Barangsiapa yang tinggalkan salat isya tak ada kenyamanan dalam tidurnya.

🌿 Tahu kenapa kalimat laa ilaaha Illallaah tidak sampai menggerakkan bibir jika diucapkan.

🍃 Sebab ini adalah Rahmat dari Allah kepada kita supaya jika maut menghampiri dengan mudah ia menyebutkan kalimat itu.

_____
(surat elektronik | anonim)

Minggu, 12 November 2017

Hal Baik dan Buruk di Seputar Kehidupan Kita

Tiga hal yang membawa penyakit:
1) ﺍﻟﻜﻼﻡ ﺍﻟﻜﺜﻴﺮ
 Banyak bicara
2) ﺍﻟﻨﻮﻡ ﺍﻟﻜﺜﻴﺮ
 Banyak tidur
3) ﺍﻷﻛﻞ ﺍﻟﻜﺜﻴﺮ
 Banyak makan
ــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــ

ﻭﺃﺭﺑﻌﺔ ﺃﺷﻴﺎﺀ ﺗﻬﺪﻡ ﺍﻟﺒﺪﻥ:
Empat hal yang merusak badan:
1) ﺍﻟﻬﻢ
 Duka
2) ﺍﻟﺤﺰﻥ
 Sedih
3) ﺍﻟﺠﻮﻉ
 Lapar
4) ﺍﻟﺴﻬﺮ
 Tidak Tidur Malam
ـــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــ

ﻭ ﺃﺭﺑﻌﺔ ﺗﺰﻳﺪ ﻓﻲ ﻣﺎﺀ ﺍﻟﻮﺟﻪ ﻭﺑﻬﺠﺘﻪ:
Empat hal menambah cerah wajah:
1) ﺍﻟﺘﻘﻮﻯ
 Takwa
2) ﺍﻟﻮﻓﺎﺀ
 Jujur
3) ﺍﻟﻜﺮﻡ .
 Pemurah
4) ﺍﻟﻤﺮﻭﺀﺓ
 Jaga Kehormatan
ـــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــ

ﻭ ﺃﺭﺑﻌﺔ ﺗﺠﻠﺐ ﺍﻟﺮﺯﻕ:
Empat hal yang menarik rezeki:
1) ﻗﻴﺎﻡ ﺍﻟﻠﻴﻞ
 Qiyamul Lail
2) ﻛﺜﺮﺓ ﺍﻻﺳﺘﻐﻔﺎﺭ ﺑﺎﻷﺳﺤﺎﺭ
 Banyak istighfar waktu 2/3 malam
3) ﺗﻌﺎﻫﺪ ﺍﻟﺼﺪﻗﺔ
 Biasa Bersedekah
4) ﺍﻟﺬﻛﺮ ﺃﻭﻝ ﺍﻟﻨﻬﺎﺭ ﻭﺁﺧﺮﻩ
 Berzikir waktu awal pagi dan petang
ـــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــ

ﻭثلاثة ﺗﻤﻨﻊ ﺍﻟﺮﺯﻕ
Tiga hal yang menjauhkan rezeki:
1) ﻧﻮﻡ ﺍﻟﺼﺒﺢ
 Tidur waktu pagi
2) ﻗﻠﺔ ﺍﻟﺼﻼﺓ
 Sedikit salat
3) ﺍﻟﻜﺴﻞ
 Malas
ــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــ

ﻛﻠﻤﺎ ﻫﻤﻤﺖ ﺑﻔﻌﻞ ﻣﻌﺼﻴﺔ ﺗﺬﻛﺮ ﺛﻼﺙ ﺁﻳﺎﺕ:
Setiap kali ingin membuat maksiat ingat tiga ayat:
1-" ﺃﻟﻢ ﻳﻌﻠﻢ ﺑﺄﻥ ﺍﻟﻠﻪ ﻳﺮﻯ "
"Tidakkah dia mengetahui bahwa Allah sedang melihat"
2-" ﻭﻟﻤﻦ ﺧﺎﻑ ﻣﻘﺎﻡ ﺭﺑﻪ ﺟﻨﺘﺎﻥ "
"Siapa yang takut kepada kedudukan Tuhannya baginya dua Surga"
3-" ﻭﻣﻦ ﻳﺘﻖ ﺍﻟﻠﻪ ﻳﺠﻌﻞ ﻟﻪ ﻣﺨﺮﺟﺂ “
"Siapa yang bertakwa kepada Allah. Dia jadikan baginya jalan penyelesaian"
ــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــ

ﻻ ﺗﺒﺨﻞ ﺑﻬﺬﻩ ﺍﻟﻜﻠﻤﺎﺕ ﻋﻠﻰ ﺍﺻﺤﺎﺑنا ﻭﺍﺣﺒﺎﺑنا .. !!
Jangan pelit membagikan tulisan ini kepada teman-teman kita ... !

_____
(surat elektronik | anonim)

Minggu, 06 Agustus 2017

Tiada Penyakit yang Tak Bisa Disembuhkan

Kisah inspiratif.

** JANGAN ANGGAP REMEH KEKUASAAN ALLAH SWT **

Ibu seorang pemuda dirawat di rumah sakit.
وأدخلت للعناية المركزه
Ibunya dirawat di ICU.

وفي يوم من الأيام صارحه الأطباء
Beberapa hari kemudian dokter berterus terang:

بأن حال والدته ميؤوس منها وأنها في أي لحظة تفارق
"Keadaan ibumu tidak ada harapan sembuh dan sewaktu-waktu ia akan meninggal dunia."

وخرج من عند أمه هائما على وجهه
Pemuda itu meninggalkan rumah sakit dengan hati yang sedih mengingat sakit ibunya.

وفي طريق عودته لزيارة والدت
Dalam perjalanan menuju ke rumah sakit untuk menengok ibunya sekali lagi.

وقف في محطة البنزين
Pemuda itu berhenti di stasiun pengisian bahan bakar (pom bensin).

وهو ينتظر العامل ليضع البنزين في سيارته
Sedang dia menunggu  petugas mengisi bensin ke tangki mobilnya.

رأى تحت قطعة كرتون قطة قد ولدت قططا صغاراً
Tanpa sengaja pemuda itu melihat seekor kucing bersama anaknya berteduh di bawah kotak.

وهم لا يستطيعون المشي
Kucing itu kelihatan tak mampu untuk  berjalan.

فتساءل!!!!!
Dia termenung sejenak ...!

من يأتي لهم بالطعام وهم في هذه الحال؟
فدخل للبقالة
Siapakah yang akan memberi  kucing itu makan dalam keadaan begitu? Dan pemuda itu lalu masuk ke sebuah warung yang ada di pom bensin tersebut.

واشترى تونة
Dibelikannya ikan tuna dalam kaleng,

وفتح العلبة ووضعها للقطة وانصرف للمستشفى
dibukakannya kaleng ikan tuna itu untuk diberikan kepada kucing tadi.. dan meneruskan perjalanannya ke rumah sakit.

وعندما قدم للعناية مكان تنويم أمه
Ketika ia akan kembali menghampiri ibunya dan masuk ke ruang ICU.

لم يجدها على سريرها فوقع ما في يده
Alangkah terperanjatnya dia, ternyata ibunya telah tiada di ruang ICU itu dan tangannya gemetar,

فاسترجع وسأل الممرضة
dan bergegas lari untuk bertanya kepada perawat yang bertugas.

أين فلانة؟
"Di mana ibuku?"

فقالت تحسنت حالتها فأخرجناها للغرفة المجاورة
Si perawat itu berkata: "Ibumu sudah  berangsur pulih dan kami pindahkan ke ruang perawatan biasa."

فذهب لها
Pemuda itu terus mendapatkan ibunya.

فوجدها قد أفاقت من غيبوبتها
Yang ketika itu dalam keadaan ceria.

فسلم عليها وسألها
Dia bersalam dan mencium ibunya sambil bertanya apa terjadi.

فقالت أنها رأت وهي مغمى عليها
Ibunya memberitahu ketika dalam keadaan tidak sadar di ruang ICU.

قطة وأولادها رافعين أيديهم يدعون الله لها
Ibunya melihat kucing dan anak-anaknya menadahkan tangan ke arah langit sambil berdoa memohon ibunya disembuhkan dengan segera.

فتعجب الشاب
Pemuda itu terharu mendengar apa yang diceritakan ibunya.

فسبحان من وسعت رحمته كل شيء
Maka segala Puji bagi Zat Maha luas Karunia Kasih Sayang yang meliputi segala sesuatu.

سبحان الله الصدقةدفعت بلاء بإذن الله
Segala puji bagi Allah, sedekah jariah melepaskan kita daripada penderitaan, dengan izin Allah.

(داووا مرضاكم بالصدقه)
Sembuhkan penyakitmu dengan melakukan sedekah.

هذه فقط علبة تونه والرسول صلى الله عليه واله وسلم قال:
Itu hanya sekaleng kecil ikan tuna.
Rasulullah SAW bersabda: "Lindungi diri kamu daripada panas api neraka walaupun hanya dengan separuh kurma."

(إتقوا النار ولو بشق تمره)

سبحان الله               
Subhanallah ...

Semoga berbagi cerita ini pun kita ditulis sebagai seorang yang pemurah.
حتى لو مشغول إرسلها"

(لاإله إلا الله)
Lailahaillaallah ...

? "يارب فرج هم من ينشره"
Ya Allah. Engkau ringankanlah beban kepada siapa saja yang berbagi kisah ini.

Amin.

_____
(surat elektronik | anonim)

Sabtu, 01 Juli 2017

Sudah Tahu Biodata Rasulullah?

Nama: Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muttalib bin Hashim.
Tarikh lahir: Subuh hari Senin, 12 Rabiulawal bersamaan 20 April 571 Masehi (dikenali sebagai Tahun Gajah; sempena peristiwa tentera bergajah Abrahah yang menyerang kota Kakbah).
Tempat lahir: di rumah Abu Talib, Mekah Al-Mukarramah.
Nama bapak: Abdullah bin Abdul Muttalib bin Hashim.
Nama ibu: Aminah binti Wahab bin Abdul Manaf.
Pengasuh pertama: Barakah Al-Habsyiyyah (digelar Ummu Aiman. Hamba perempuan bapa Rasulullah SAW).
Ibu susu pertama: Thuwaibah (hamba perempuan Abu Lahab).
Ibu susu kedua: Halimah binti Abu Zuaib As-Saadiah (lebih dikenali Halimah As-Saadiah. Suaminya bernama Abu Kabsyah).


USIA 5 TAHUN
  • Peristiwa pembelahan dada Rasulullah SAW yang dilakukan oleh dua malaikat untuk mengeluarkan bahagian setan yang wujud di dalam hatinya.

USIA 6 TAHUN
  • Ibunya Aminah binti Wahab ditimpa sakit dan meninggal dunia di Al-Abwa ' (sebuah kampung yang terletak di antara Mekah dan Madinah).
  • Baginda dipelihara oleh Ummu Aiman (hamba perempuan bapak Rasulullah SAW) dan dibiayai oleh datuknya Abdul Muttalib.

USIA 8 TAHUN
  • Kakeknya, Abdul Muttalib pula meninggal dunia.
  • Baginda dipelihara pula oleh saudara bapaknya, Abu Talib.

USIA 9 TAHUN (setengah riwayat mengatakan pada usia 12 tahun).
  • Bersama saudara bapaknya, Abu Talib bermusafir ke Syam atas urusan perniagaan.
  • Di kota Busra, negeri Syam, seorang pendeta Nasrani bernama Bahira (Buhaira) telah bertemu ketua-ketua rombongan untuk menceritakan tentang pengutusan seorang nabi di kalangan bangsa Arab yang akan lahir pada masa itu.

USIA 20 TAHUN
  • Terlibat dalam peperangan Fijar. Ibnu Hisyam di dalam kitab 'Sirah', jilid1, halaman 184-187 menyatakan pada ketika itu usia Muhammad SAW ialah 14 atau 15 tahun. Baginda menyertai peperangan itu beberapa hari dan berperanan mengumpulkan anak-anak panah saja.
  • Menyaksikan 'perjanjian Al-Fudhul'; perjanjian damai untuk memberi pertolongan kepada orang yang dizalimi di Mekah.

USIA 25 TAHUN
  • Bermusafir kali kedua ke Syam atas urusan perniagaan bersama Khadijah binti Khuwailid Al-Asadiyah.
  • Perjalanan ke Syam ditemani oleh Maisarah; lelaki suruhan Khadijah.
  • Baginda SAW bersama-sama Abu Talib dan beberapa orang saudara bapaknya yang lain pergi berjumpa Amru bin Asad (saudara bapaknya Khadijah) untuk meminang Khadijah yang berusia 40 tahun ketika itu.
  • Mas kawin baginda kepada Khadijah adalah sebanyak 500 dirham.

USIA 35 TAHUN
  • Banjir besar melanda Mekah dan meruntuhkan dinding Kakbah.
  • Pembinaan semula Kakbah dilakukan oleh pembesar-pembesar dan penduduk Mekah.
  • Rasulullah SAW diberi kemuliaan untuk meletakkan 'Hajarul-Aswad' ke tempat asal dan sekaligus meredakan pertelingkahan berhubung perletakan batu tersebut.

USIA 40 TAHUN
  • Menerima wahyu di gua Hira, sebagai perlantikan menjadi Nabi dan Rasul akhir zaman.

USIA 53 TAHUN
  • Berhijrah ke Madinah Al-Munawwarah dengan ditemani oleh Saidina Abu Bakar Al-Siddiq.
  • Sampai ke Madinah pada tanggal 12 Rabiulawal/24 September 622M.

USIA 63 TAHUN
  • Kewafatan Rasulullah SAW di Madinah Al-Munawwarah pada hari Senin, 12 Rabiulawal tahun 11 Hijrah/8 Juni 632 Masehi.


ISTRI-ISTRI RASULULLAH SAW
  1. Khadijah Binti Khuwailid.
  2. Saudah Binti Zam'ah.
  3. Aisyah Binti Abu Bakar (anak Saidina Abu Bakar).
  4. Hafsah binti 'Umar (anak Saidina 'Umar bin Al-Khattab).
  5. Ummi Habibah Binti Abu Sufyan.
  6. Hindun Binti Umaiyah (digelar Ummi Salamah).
  7. Zainab Binti Jahsy.
  8. Maimunah Binti Harith.
  9. Safiyah Binti Huyai bin Akhtab.
  10. Zainab Binti Khuzaimah (digelar 'Ummu Al-Masakin'; Ibu Orang Miskin).

ANAK-ANAK RASULULLAH SAW
  1. Qasim
  2. Abdullah
  3. Ibrahim
  4. Zainab
  5. Ruqaiyah
  6. Ummi Kalthum
  7. Fatimah Al-Zahra'

Sabda Rasulullah SAW:

"Sesiapa yang menghidupkan sunnahku, maka sesungguhnya dia telah mencintai aku. Dan sesiapa yang mencintai aku niscaya dia bersama-samaku di dalam surga." (Riwayat Al-Sajary daripada Anas )

اللهم صلى على سيدنا محمد وعلى آله واصحابه وسلم

Nabi Muhammad SAW - manusia agung

KENALI NABI MUHAMMAD S.A.W. SECARA LAHIRIAH. Begitu indahnya sifat fizikal Baginda, sehinggakan seorang ulama Yahudi yang pada pertama kalinya bersua muka dengan Baginda lantas melafazkan keislaman dan mengaku akan kebenaran apa yang disampaikan oleh Baginda.

Di antara kata-kata apresiasi para sahabat ialah:

  • Aku belum pernah melihat lelaki yang sekacak Rasulullah saw.
  • Aku melihat cahaya dari lidahnya.
  • Seandainya kamu melihat Baginda, seolah-olah kamu melihat matahari terbit.
  • Rasulullah jauh lebih cantik dari sinaran bulan.
  • Rasulullah umpama matahari yang bersinar.
  • Aku belum pernah melihat lelaki setampan Rasulullah.
  • Apabila Rasulullah berasa gembira, wajahnya bercahaya seperti bulan purnama.
  • Kali pertama memandangnya sudah pasti akan terpesona.
  • Wajahnya tidak bulat tetapi lebih cenderung kepada bulat.
  • Wajahnya seperti bulan purnama.
  • Dahi baginda luas, raut kening tebal, terpisah di tengahnya.
  • Urat darah kelihatan di antara dua kening dan nampak semakin jelas semasa marah.
  • Mata baginda hitam dengan bulu mata yang panjang.
  • Garis-garis merah di bagian putih mata, luas kelopaknya, kebiruan asli di bagian sudut.
  • Hidungnya agak mancung, bercahaya penuh misteri, kelihatan luas sekali pertama kali melihatnya.
  • Mulut baginda sederhana luas dan cantik.
  • Giginya kecil dan bercahaya, indah tersusun, renggang di bagian depan.
  • Apabila berkata-kata, cahaya kelihatan memancar dari giginya.
  • Janggutnya penuh dan tebal menawan.
  • Lehernya kecil dan panjang, terbentuk dengan cantik seperti arca.
  • Warna lehernya putih seperti perak, sangat indah.
  • Kepalanya besar tapi terlalu elok bentuknya.
  • Rambutnya sedikit ikal.
  • Rambutnya tebal kadang-kadang menyentuh pangkal telinga dan kadang-kadang mencecah bahu tapi disisir rapi.
  • Rambutnya terbelah di tengah.
  • Di tubuhnya tidak banyak rambut kecuali satu garisan rambut menganjur dari dada ke pusat.
  • Dadanya bidang dan selaras dengan perut. Luas bidang antara kedua bahunya lebih daripada biasa. - Seimbang antara kedua bahunya.
  • Pergelangan tangannya lebar, lebar tapak tangannya, jarinya juga besar dan tersusun dengan cantik.


Likes & re-SHARE
Silahkan sebarkan informasi ini jika dirasa bermanfaat bagi teman, orang terdekat kita, atau saudara kita.

_______
(dari surat elektronik | anonim)

Rabu, 04 Januari 2017

Renungan E.Z. Muttaqien

Ini ada Renungan dari Ayahnya Zaki, :)
RENUNGAN @ KUTIPAN Alm. Ust. E.Z.MUTTAQIEN, Rektor Unisba Bandung

" ANAK-ANAKKU " ...

Ada kekhawatiran besar setiap orang tua, di saat tua, di saat daya melemah, di saat anak-anaknya semakin sibuk ...

KESENJANGAN ...

Diawali dari merenggangnya komunikasi, terjadinya perbedaan alam pikir yang menjauh dan sulitnya saling memahami ...

Yang mungkin sekarang belum terbayang oleh orang tua kalian semua, tapi itu akan terjadi ...

KELAK pada saat nya kami hanya bisa berdoa dan berlinang air mata ...
Mengiringi semua kekhawatiran yang menyelimuti hati kami.
Yang kami khawatirkan adalah keselamatan kalian, juga sakaratul maut kami ...

"Akan adakah anak-anak tercinta menggumamkan Kalimat Talkin mengiringi perjalanan kami pulang keharibaan-Nya dalam sakaratul maut?"

SAAT INI kami sangat ingin komunikasi kita berjalan mesra, ramah, penuh penuh rindu ... Kami berharap komunikasi kita membuat kita saling paham ...

Kita akan saling tengok dan berkunjung tidak hanya saat Lebaran saja, memang kebersamaan kita hanya sebentar ...

Hanya 20 tahunan, sisanya kalian akan bersama pasangan kalian sampai akhir hayat kalian ... Rasanya sangat sebentar, belum cukup kita berbagi rasa di waktu dua puluh tahunan itu ...

Tapi ... mudah-mudahan komunikasi yang kita bangun sekarang ini bisa memperpanjang kebersamaan rohani kita ... dan mengecilkan rasa khawatir yang selalu ada di hati kami ...

ANAKKU ... jaga salat kalian ... jaga sedekah kalian, selalu berbuat baik, jangan pernah letih untuk mendekatkan diri kepada Allah ...

Berbuatlah yang bisa membuat orang tua kalian berbahagia di alam barzakh dan akhirat kelak ...

Kami TITIPKAN masa depan akhirat kami kepada akhlak mulia kalian ...


dikirim oleh Mascheijah

Selasa, 16 Agustus 2016

Haji Pengabdi Setan

Oleh: Ali Mustafa Yaqub*

IBADAH haji 1426 H, yang lalu, usai sudah. Jamaah haji Indonesia mulai pulang ke Tanah Air. Bila mereka ditanya apakah Anda ingin kembali lagi ke Mekah, hampir seluruhnya menjawab, ''Ingin.'' Hanya segelintir yang menjawab, "Saya ingin beribadah haji sekali saja, seperti Nabi SAW."

Jawaban itu menunjukkan antusiasme umat Islam Indonesia beribadah haji. Sekilas, itu juga menunjukkan nilai positif. karena beribadah haji berkali-kali dianggap sebagai barometer ketakwaan dan ketebalan kantong. Tapi, dari kacamata agama, itu tidak selamanya positif.

Kendati ibadah haji telah ada sejak masa Nabi Ibrahim, bagi umat Islam, ia baru diwajibkan pada tahun 6 H. Walau begitu, Nabi SAW dan para sahabat belum dapat menjalankan ibadah haji karena saat itu Mekah masih dikuasai kaum musyrik. Setelah Nabi SAW menguasai Mekah (Fath Makkah) pada 12 Ramadan 8 H, sejak itu beliau berkesempatan beribadah haji.

Namun Nabi SAW tidak beribadah haji pada 8 H itu. Juga tidak pada 9 H. Pada 10 H, Nabi SAW baru menjalankan ibadah haji. Tiga bulan kemudian, Nabi SAW wafat. karenanya, ibadah haji beliau disebut haji wada' (haji perpisahan).

Itu artinya, Nabi SAW berkesempatan beribadah haji tiga kali, namun beliau menjalaninya hanya sekali. Nabi SAW juga berkesempatan umrah ribuan kali, namun beliau hanya melakukan umrah sunah tiga kali dan umrah wajib bersama haji sekali. Mengapa?

Sekiranya haji dan atau umrah berkali-kali itu baik, tentu Nabi SAW lebih dahulu mengerjakannya, karena salah satu peran Nabi SAW adalah memberi uswah (teladan) bagi umatnya. Selama tiga kali Ramadan, Nabi SAW juga tidak pernah mondar-mandir menggiring jemaah umrah dari Madinah ke Mekkah.

Dalam Islam, ada dua kategori ibadah: ibadah qashirah (ibadah individual) yang manfaatnya hanya dirasakan pelakunya dan ibadah muta'addiyah (ibadah sosial) yang manfaatnya dirasakan pelakunya dan orang lain. Ibadah haji dan umrah termasuk ibadah qashirah. karenanya, ketika pada saat bersamaan terdapat ibadah qashirah dan muta'addiyah, Nabi SAW tidak mengerjakan ibadah qashirah, melainkan memilih ibadah muta'addiyah.


Menyantuni anak yatim, yang termasuk ibadah muta'addiyah, misalnya, oleh Nabi SAW, penyantunnya dijanjikan surga, malah kelak hidup berdampingan dengan beliau. Sementara untuk haji mabrur, Nabi SAW hanya menjanjikan surga, tanpa janji berdampingan bersama beliau. Ini bukti, ibadah sosial lebih utama ketimbang ibadah individual.

Di Madinah, banyak ''mahasiswa'' belajar pada Nabi SAW. Mereka tinggal di shuffah Masjid Nabawi. Jumlahnya ratusan. Mereka yang disebut ahl al-shuffah itu adalah mahasiswa Nabi SAW yang tidak memiliki apa-apa kecuali dirinya sendiri, seperti Abu Hurairah. Bersama para sahabat, Nabi SAW menanggung makan mereka. Ibadah muta'addiyah seperti ini yang diteladankan beliau, bukan pergi haji berkali-kali atau menggiring jamaah umrah tiap bulan. karenanya, para ulama dari kalangan Tabiin seperti Muhammad bin Sirin, Ibrahim al-Nakha'i, dan Malik bin Anas berpendapat, beribadah umrah setahun dua kali hukumnya makruh (tidak disukai), karena Nabi SAW dan ulama salaf tidak pernah melakukannya.

Dalam hadis qudsi riwayat Imam Muslim ditegaskan, Allah dapat ditemui di sisi orang sakit, orang kelaparan, orang kehausan, dan orang menderita. Nabi SAW tidak menyatakan bahwa Allah dapat ditemui di sisi Kaabah. Jadi, Allah berada di sisi orang lemah dan menderita. Allah dapat ditemui melalui ibadah sosial, bukan hanya ibadah individual. Kaidah fikih menyebutkan, al-muta'addiyah afdhol min al-qashirah (ibadah sosial lebih utama daripada ibadah individual).

Jumlah jemaah haji Indonesia yang tiap tahun di atas 200.000 sekilas menggembirakan. Namun, bila ditelaah lebih jauh, kenyataan itu justru memprihatinkan, karena sebagian dari jumlah itu sudah beribadah haji berkali-kali. Boleh jadi, kepergian mereka yang berkali-kali itu bukan lagi sunah, melainkan makruh, bahkan haram.

Ketika banyak anak yatim telantar, puluhan ribu orang menjadi tunawisma akibat bencana alam, banyak balita busung lapar, banyak rumah Allah roboh, banyak orang terkena pemutusan hubungan kerja, banyak orang makan nasi aking, dan banyak rumah yatim dan bangunan pesantren terbengkalai, lalu kita pergi haji kedua atau ketiga kalinya, maka kita patut bertanya pada diri sendiri, apakah haji kita itu karena melaksanakan perintah Allah?

Ayat mana yang menyuruh kita melaksanakan haji berkali-kali, sementara kewajiban agama masih segudang di depan kita? Apakah haji kita itu mengikuti Nabi SAW? Kapan Nabi SAW memberi teladan atau perintah seperti itu? Atau sejatinya kita mengikuti bisikan setan melalui hawa nafsu, agar di mata orang awam kita disebut orang luhur? Apabila motivasi ini yang mendorong kita, maka berarti kita beribadah haji bukan karena Allah, melainkan karena setan.

Sayangnya, masih banyak orang yang beranggapan, setan hanya menyuruh kita berbuat kejahatan atau setan tidak pernah menyuruh beribadah. Mereka tidak tahu bahwa sahabat Abu Hurairah pernah disuruh setan untuk membaca ayat kursi setiap malam. Ibadah yang dimotivasi rayuan setan bukan lagi ibadah, melainkan maksiat.

Jam terbang iblis dalam menggoda manusia sudah sangat lama. Ia tahu betul apa kesukaan manusia. Iblis tidak akan menyuruh orang yang suka beribadah untuk minum khamr. Tapi Iblis menyuruhnya, antara lain, beribadah haji berkali-kali. Ketika manusia beribadah haji karena mengikuti rayuan iblis melalui bisikan hawa nafsunya, maka saat itu tipologi haji pengabdi setan telah melekat padanya. Wa Allah a'lam. [ ]

*mantan Imam Besar Masjid Istiqlal, Jakarta.

_______
(dari surat elektronik | anonim)

Rabu, 29 Juni 2016

Apa itu IMSAK?

Imsak hanya dikenal di Asia Tenggara (khususnya Indonesia dan Malaysia).

Kemungkinan yang membuat ajaran imsak ini berniat baik, agar kita ada waktu untuk bersiap diri melaksanakan salat dan mempersiapkan waktu terbitnya fajar. Namun dia lupa bahwa Islam yang diajarkan Rasulullah SAW sudah sempurna sehingga tidak perlu ditambah atau dikurangi. Akibatnya pada hari ini banyak umat menganggap batas akhir makan sahur adalah imsak, sehingga menghilangkan ajaran Rasulullah SAW yang sesungguhnya.

Dalil:
Sabda Nabi SAW, “Jika salah seorang dari kamu mendengar Azan sedangkan ia masih memegang piring (makanan), maka janganlah ia meletakkannya hingga ia menyelesaikan hajatnya (makannya).” [HR.Imam Ahmad, Abu Dawud, Hakim, dishahihkan oleh Adz Zahabi]

Ibnu Umar berkata, "Alqamah Bin Alatsah pernah bersama Rasulullah, kemudian datang Bilal akan mengumandangkan azan, kemudian Rasulullah SAW bersabda, “Tunggu sebentar wahai Bilal ...! Alqamah sedang makan sahur”. [Hadith ini dihasankan oleh Syaikh Al Albani]

“Dan makan dan minumlah kamu hingga terang bagimu benang putih dan benang hitam yaitu Fajar”. (QS Al Baqarah 2 : 187).

Jadi sahabatku, batas makan sahur adalah waktu fajar (saat azan subuh/fajar), bukan IMSAK. “Apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah. Dan apa yang dilarang bagimu maka tinggalkanlah”. (QS Al Hasyr 59 : 7)

Mohon disebarkan, agar tidak makin tersebar kesalahan dan kekeliruan di dalam masyarakat, terutama keluarga kita dalam melaksanakan amalan di bulan Ramadan.

Selamat menjalankan ibadah puasa ....

_______
(dari surat elektronik | anonim)